Rekening Tabungan Khusus Untuk Anak. Penting Gak, Sih?

Jumat, Juli 06, 2018

Beberapa hari lalu, saya membuat rekening tabungan atas nama anak saya, Ayya (16 bulan). Rencana bikin rekening tabungan ini sebenernya udah sejak lama, tapi masih cari-cari produk perbankan apa yang pas buat anak-anak.  Apalagi dua tahun terakhir ini Ayya udah dapat uang angpao lebaran dari sodara, jadi angpao itu harus disalurkan ke tempat yang tepat.

 


Bisa dibilang, saya keukeuh banget buat bikinin rekening tabungan buat Ayya atas namanya sendiri. Awalnya suami sih bilang enggak usah, dimasukin aja ke tabungan orangtua, alesannya biar gak kebanyakan rekening. Tapi karena nabung di bank sejak anak-anak udah jadi kebiasaan di keluarga saya, akhirnya saya rayu suami biar dikasih ijin (istri solehah kan harus minta ijin dulu gitu, wkwkw), saya jabarkan manfaat-manfaatnya. Setelah saya presentasi singkat dan ngeyel, akhirnya suami setuju juga. Hohoho.

Kenapa Sih Bikin Tabungan Khusus Buat Anak?
Seperti yang saya bilang sebelumnya, menabung di bank buat anak-anak emang udah jadi kebiasaan di keluarga saya sejak kecil. Saya inget banget punya rekening tabungan di bank sejak kelas 2 SD, begitu juga dengan adek saya yang cewek, bahkan si bungsu udah punya tabungan di bank atas namanya sendiri sejak dia masih duduk di bangku TK. Makanya, kebiasaan baik ini ingin saya tularkan juga ke Ayya sedini mungkin.

Apalagi, uang tabungan ini pastinya akan bermanfaat ketia Ayya besar nanti, karena itu juga yang saya rasakan. Saya menabung di bank sejak kelas 2 SD, dan uang di tabungan itu enggak pernah saya ambil, baru saya ambil semua ketika saya duduk di bangku kuliah semester awal, saya gunain uang tabungan dari SD itu buat beli laptop. Seneng dong saya bisa beli laptop dari hasil uang tabungan sendiri dan gak ngerepotin orangtua. Yah, meskipun uang tabungan saya cuma dapet laptop bekas, tapi buat anak kampung kayak saya yang baru sekali itu pegang dan punya laptop, udah seneng banget dong.

Nah, karena udah tertulis nama Ayya di buku tabungan, saya sih berharapnya beberapa tahun lagi kalo dia udah bisa baca, dia bisa senang dan bangga punya buku tabungan itu, dan akhirnya jadi rajin nabung, deh.

Bikin Rekening di Bank mana?
Ada 3 Bank yang jaraknya enggak jauh dari rumah, kalau jalan kaki paling cuma 3 5 menit aja. Ada Bank Jateng (100 meter dari rumah), BRI (seberang rumah), BKK (50 meter dari rumah). Ada BNI juga sih, tapi harus naik motor dulu .

Nah, saya akhirnya pilih buat bikin rekening buat Ayya di BKK (Bank Kredit Kecamatan). Mungkin banyak yang asing dengan nama bank ini, setahu saya bank ini memang adanya di desa-desa aja. Meski begitu, bank ini bukan koperasi ya, ini bank resmi yang sudah dapat jaminan juga dari LPS (Lembaga Penjamin Simpanan), makanya saya tenang buat bikin rekening di sini.

rekening atas nama anak

Selain itu, jarak dari ruma yang dekat, trus antreannya juga gak panjang, jadi alasan lain buat nabung di sini. Eh, ada satu lagi, karena rekening bank pertama saya waktu kecil juga di bank ini, yah semacam nostalgia gitulah, hehe.

Pake Produk Tabungan Apa?
Saya udah survei ke beberapa bank, memang sih ada produk tabungan anak di bank-bank lain. Tapi pas saya lihat syaratnya yang harus melampirkan rekening orangtua, sedangkan saya gak nabung di bank itu, saya pun langsung mundur, karena ribet kalau harus bikin dua rekening baru.

Saya juga lihat beberapa produk tabungan anak memang punya keunggulan ada kartu ATM nya, tapi ada biaya admin per bulan yang cukup tinggi, duh saya kan jadi pusing ntar, akhirnya saya coret.

Akhirnya saya kepikiran bank tempat saya buka rekening pertama kali dulu, lihat antreannya sepi, dan saya nyoba tanya-tanya dulu ke CS. Syarat buat bikin tabungan anak atas namanya sendiri, katanya cukup bawa FC KK + FC KTP Orangtua. Kata CS nya kalau mau yang bebas biaya admin, ada produk yang namanya ;TabunganKu;, fix, saya pun pilih produk perbankan itu.

Produk TabunganKu
Setelah bikin ‘TabunganKu’, saya seneng dong, akhirnya Ayya punya rekening atas namanya sendiri. Yeaaaaayyy!!.
Sebenarnya, di semua bank ada produk rekening ‘TabunganKu’ ini, tapi balik lagi ke alasan, ‘saya cari yang antreannya cepet dan deket rumah’.

Nabungnya Pake Duit Orangtua, ya? Duh, Nanti Uang Belanja Makin Dikit, Dong?
Seperti yang udah saya singgung di awal, 2 tahun terakhir ini Ayya dapat uang THR/angpao dari sodara-sodara yang jumlahnya lumayanlah, kalau buat beli cendol bisa nyampe kembung. Nah, selama 2x lebaran ini, saya selalu nyisihin uang THR/angpao yang didapat Ayya, jangan sampe kecampur dengan uang belanja dan uang kebutuhan rumah tangga lainnya. 

Angpao Lebaran Ayya

Uang itu kan dikasih ke Ayya, jadi itu hak Ayya yang gak boleh saya gunakan, saya mikirnya nanti saya jadi emak dholim kalo saya gunakan, hehe Nah, karena Ayya masih 16 bulan dan belum paham soal uang, dan dia belum tahu mau gunain uang itu buat apa, jadinya saya mikir lebih baik ditabung aja, deh.

Oh ya, apalagi di ‘TabunganKu’ ini enggak ada batasan jumlah penyetoran tabungan, jadi anak-anak bisa nabung pake sisa uang jajan. Kayak saya dulu, tiap pulang sekolah, nabung recehan koin ke celengan, kalau udah penuh, trus diplastikin kecil-kecil (Rp 1.000/plastik) trus dibawa deh tuh recehan ke Bank. Jadi, jangan dibayangin saya pas kecil dulu itu nabungnya puluhan atau ratusan ribu, ya di Bank. Saya malah seringnya nabung 5 ribu, 4 ribu, 10 ribu di bank, Hahahaha.

Apa Aja Syarat Bikin ‘TabunganKu’?
Syarat buat bikin rekening ‘TabunganKu’ buat anak gampang banget, cukup siapin FC KK + FC  KTP Orangtua. Oh ya, jangan lupa siapin uang untuk setoran pertamanya, ya. Gak banyak, kok. Mnimal Rp 10 ribu, udah bisa bikin rekening ‘Tabunganku’ dan setoran selanjutnya gak ada batasan minimal.

Nah, gak ribet kan bikin rekening tabungan buat anak. Yuk, tunggu apalagi, persiapkan masa depan anak mulai dari sekarang. :D – Richa Miskiyya

You Might Also Like

2 komentar

  1. Yahhh di Bogor aku ga kenal BKK. Pengen jugaaa.

    BalasHapus
  2. Di Lubuklinggau gak ada BKK. Padahal aku idupnya di bagian desa tapi tetep asing sama nama ini

    BalasHapus

Subscribe