#MoneySmartMenginspirasi: 5 Trik Jitu Atur Keuangan untuk Pasangan Muda

Senin, April 15, 2019


Saya dan suami termasuk orang yang menikah dalam kondisi tak memiliki pekerjaan tetap. Kami berdua menikah di usia muda dengan modal cinta dan keyakinan bahwa menikah akan membuka pintu rejeki. 

Kami menikah beberapa bulan selepas wisuda pascasarjana, meskipun sama-sama bergelar magister, kami belum memiliki pekerjaan tetap. Penghasilan yang kami dapatkan hanya dari menjadi penulis freelance. Kami benar-benar melewati masa dimana harus menghemat, menghemat dan menghemat.
Setelah dua bulan menikah, saya dinyatakan positif hamil. Saat itu kami ada dalam keadaan dimana kebahagiaan dan kecemasan menjadi satu. Bahagia karena akan hadir buah hati dalam keluarga kecil kami, di sisi lain, kami cemas dengan masa depan keuangan keluarga kami. 

Demi Masa Depan Lebih Baik (Foto: Pixabay + Repro)

Kami akhirnya bekerja lebih keras lagi, mencari lowongan pekerjaan sampingan yang lebih banyak lagi. Tak jarang usaha kami menemui jalan buntu, hingga saya merasa putus asa dan menangis, saya merasa takut dengan masa depan keluarga kami, masa depan anak kami. Tapi suami selalu menguatkan bahwa kami tak boleh menyerah, menikah tak hanya soal kebahagiaan bersama, tapi juga tentang perjuangan bersama.

Hingga satu tahun setelah kami menikah, suami saya diterima sebagai pegawai negeri sipil dan saya masuk dalam tim penulis skenario sinetron. Perlahan tapi pasti, keuangan kami mulai membaik, tidak berlebih memang, tapi cukup

Resolusi Keuangan
Di tengah kondisi keuangan yang mulai membaik, saya dan suami sadar bahwa kami tidak boleh terlena. Akhirnya di tahun 2019 ini, kami punya resolusi bahwa kami harus mempersiapkan strategi untuk masa depan yang lebih baik. Apalagi saya dan suami tipe orang yang berpikir jangka panjang, meskipun anak masih balita, pikiran kami sudah melayang bagaimana biaya sekolah anak-anak nanti? Kemudian biaya kuliahnya? Bagaimana biaya pernikahan anak kami nanti? Belum lagi pikiran tentang biaya persalinan jika saya hamil anak ke dua dan selanjutnya. 

Segala Kebutuhan Rumah Tangga (Foto: Richa Miskiyya)

Maka dari itu, saya dan suami tidak mau berleha-leha, kami harus merencanakan semuanya, tentang keuangan dan masa depan. Tapi kalau harus menggunakan jasa financial planer, jujur kami gak sanggup bayarnya. Hahahaha.

Meski begitu, apa saya dan suami batal merencanakan keuangan? Ohhh, tentu saja tetep jadi, Fernando! Hal pertama yang kami lakukan tentu saja browsing lewat mbah google hingga kami terdampar di website moneysmart.id. Setelah membaca banyak artikel dalam Smart Money – Budgeting, kami akhirnya menemukan artikel Budgeting yang sesuai dengan kondisi keuangan kami, berjudul ‘Demi Masa Depan Lebih Baik! Begini Trik Jitu Atur Duit buat Pasangan Muda’. #MoneySmartMenginspirasi kami sehingga saya dan suami pun mulai menerapkan tips-tips dalam artikel tersebut.

1. Membuat Anggaran Belanja
Hal pertama yang kami lakukan setiap bulannya adalah membuat anggaran bulanan. Tidak hanya anggaran belanja saja, akan tetapi juga mengatur berapa anggaran untuk simpanan dan tabungan. Saya dan suami mulai mengalokasikan 50% dari pendapatan kami untuk kebutuhan pokok seperti makan, transportasi, dan komunikasi. Kemudian 30% untuk membayar kebutuhan bersama seperti listrik, air, juga cicilan. Barulah sisa 20% nya kami alokasikan untuk tabungan serta investasi.

Angka 20% untuk tabungan ini juga termasuk di dalamnya adalah dana darurat yang saya dan suami persiapkan agar mencapai angka minimal 6x kebutuhan setiap bulannya. Dana darurat ini juga bisa kami gunakan apabila kami harus menjenguk teman atau saudara yang sakit juga untuk membeli hadiah ketika ada saudara atau teman yang menikah atau melahirkan.

Saya dan suami tidak ada yang ditutup-tutupi dalam hal keuangan, kami terbuka perihal gaji dan honor, begitu juga kami terbuka tentang berapa pengeluaran yang kami butuhkan. Itulah gunanya membuat anggaran bersama, agar tidak ada yang ditutup-tutupi perihal keuangan. Ini juga berguna jika di kemudian hari ada permasalahan keuangan, kami dapat mencari solusinya bersama karena sama-sama mengetahui dan memahami kondisi keuangan keluarga.

2. Tabungan Terpisah
Saya dan suami menyepakati bahwa selain tabungan bersama kami juga harus memiliki tabungan masing-masing. Bahkan, untuk tabungan masing-masing ini, kami masih membaginya lagi ke dalam dua jenis tabungan, yaitu tabungan dengan kartu ATM/Debit, dan tabungan tanpa kartu ATM/Debit.
Kenapa kami harus memiliki tabungan terpisah antara suami dan istri? Selain agar pengeluaran lebih terkontrol, juga agar kami tidak perlu bingung jika ingin membeli barang yang kami inginkan, terutama terkait dengan hobi kami.

Tidak hanya itu saja, dengan tabungan yang terpisah, artinya kami juga memiliki cadangan apabila ada keperluan mendadak yang membutuhkan dana besar, sehingga kami tidak perlu berhutang.
Lalu, kenapa harus dibedakan lagi antara tabungan dengan kartu ATM/Debit dengan tabungan tanpa kartu ATM/Debit? Agar kami tidak sesuka hati mengeluarkan uang, karena apabila memiliki kartu ATM/Debit, artinya kami akan lebih mudah menghamburkan uang.

Meskipun tabungan kami terpisah, kami tetap saling tahu berapa dana yang ada di tabungan satu sama lain, hal ini agar kami bisa saling kontrol apabila salah satu diantara kami sudah terlalu berlebihan dalam menggunakan uang. 

Tabungan untuk Masa Depan (Foto: Richa Miskiyya)

Selain tabungan pribadi, karena sudah memiliki satu anak, kami pun membuat tabungan untuk dana pendidikan bagi anak saya di kemudian hari. Meskipun anak kami baru berusia 2 tahun, tapi kami merasa perlu untuk membuat tabungan pendidikan sedini mungkin. Akhirnya kami membuat tabungan pendidikan tersebut di salah satu bank dengan atas nama anak kami sendiri.

Untuk dana tabungan, kami memilih untuk menabung di awal bulan, jadi kami memang benar-benar menabung dari uang yang kami anggarkan, bukan menabung dari sisa uang yang kami miliki di akhir bulan. Dengan begini, tidak ada alasan bagi kami untuk tidak menabung.

3. Menyiapkan Dana Pensiun
Sebagai penulis skenario freelance tentunya tidak akan mendapatkan dana pensiun, boro-boro dana pensiun, pendapatan tiap bulan saja tidak menentu, tergantung ada job atau tidak. Lalu, bagaimana saya harus mempersiapkan masa tua saya? Jika saya sudah tua nanti, tentunya saya tidak akan seproduktif sekarang ini.  

Tabungan Dana Pensiun (Foto: Richa Miskiyya)

Mungkin banyak yang berpikiran, ‘tenang aja, kan suami PNS, dapat uang pensiun’. Tapi itu kan suami saya, bukan saya. Apalagi kebutuhan hidup pastinya akan tambah banyak dan tambah tinggi.
Makanya, mumpung masih muda dan bisa bekerja keras, saya dan suami pun langsung menyiapkan dana pensiun pribadi untuk kesejahteraan masa tua kami. Kami memilih untuk membuka tabungan DPLK, atau Dana Pensiun Lembaga Keuangan.

Kami memilih membuat tabungan DPLK ini di salah satu bank dengan cara autodebet dari rekening tabungan utama. Siapapun bisa membuat tabungan DPLK ini, termasuk saya yang seorang pekerja lepas. Kenapa memilih untuk autodebet? Selain lebih praktis, juga agar lebih komit untuk mempersiapkan kesejahteraan di hari tua.  

4. Menghindari Utang Konsumtif
Memiliki utang itu tidak menyenangkan, ibaratnya kita malu di siang hari, dan gelisah di malam hari gara-gara utang. Oleh sebab itu, saya dan suami berkomitmen untuk sebisa mungkin tidak berutang, tak hanya menghindari utang untuk kebutuhan konsumtif saja, tapi juga menghindari utang untuk keinginan panjat sosial. 

Kami berkomitmen untuk tidak memiliki kartu kredit, juga tidak mengambil kredit atau pinjaman untuk pembelian motor atau mobil. Kami memilih untuk bersabar dan menabung lebih rajin agar bisa membeli motor atau mobil secara cash.
Kami lebih memilih cara seperti itu daripada kami bisa terlihat gaya dan keren dengan mobil, tapi pusing gara-gara harus bayar cicilan tiap bulan.

5. Memulai Investasi
Setelah membaca artikel di moneysmart.id, saya dan suami mulai menyadari, bahwa untuk mempersiapkan masa depan keuangan yang lebih baik, salah satu caranya adalah dengan berinvestasi. Dan kamipun baru memahami, bahwa berinvestasi tak perlu menunggu jadi artis atau menteri dulu, karena saat ini ada banyak kemudahan untuk berinvestasi dengan dana yang minim. 

Investasi Tabungan Emas (Foto: Richa Miskiyya)

Mumpung masih muda, saya dan suami pun ingin memulai investasi. Ada beberapa jenis investasi yang kami pelajari dan kaji lebih jauh, yaitu  investasi emas dan reksadana. Setelah mempertimbangkan beberapa hal, kami sepakat untuk berinvestasi di tabungan emas. Kami memilih investasi emas ini karena harga emas cenderung stabil jika dibandingkan hanya menyimpan dana masa depan di tabungan.

Sebagai pasangan muda, itulah langkah-langkah yang saya dan suami lakukan terkait keuangan kami. Terima kasih moneysmart.id untuk inspirasinya, #MoneySmartMenginspirasi menyadarkan kami bahwa menjadi muda adalah keunggulan, maka kami tak ingin berpangku tangan atau menyerah di tengah jalan dalam mengatur keuangan..(*)


You Might Also Like

0 komentar

Subscribe