Cine Us : Menonton Film Lewat Novel

Selasa, Desember 31, 2013




Judul Buku                              : Cine Us
Penulis                                     : Evi Sri Rezeki
Penerbit                                   : Nourabooks
Penyunting                              : Dellafirayama
Penyelaras Aksara                  : Novia Fajriani, @kaguralian
Penata Aksara                         : Nurul M Janna
Perancang Sampul                   : Fahmi Ilmansyah
Ilustrasi Isi                              : Anisa Meylasari
Tahun Terbit                           : Cetakan I, Agustus 2013
Tebal                                       : 304 halaman
ISBN                                       : 978-602-7816-56-5
Harga                                      : Rp 48.500,-

Blurb :
Demi menang di Festival Film Remaja, Lena rela melakukan apa saja. Bukan hanya demi misi mengalahkan mantan pacarnya yang juga ikut berkompetisi, tetapi karena dia pun harus mempertahankan Klub Film sekolahnya. Soalnya klub kecilnya itu kurang didukung oleh pihak sekolah. Padahal salah satu kreativitas siswa bikin film, kan!
Untung ada satu orang yang bikin hari-hari Lena jadi seru. Si cowok misterius yang kadang muncul dari balik semak-semak. Apaaa? Eh, dia bukan hantu, lho ... tapi dia memang punya tempat persembunyian ajaib, mungkin di sanalah tempat dia membuat web series terkenal favorit Lena. Nah, siapa tahu cowok itu bisa membantu Lena biar menang festival.
Kisah Lena ini seperti film komedi-romantis yang seru. Jadi, selamat nonton, eh, baca! 

***

            Novel berjudul ‘Cine Us’ ini merupakan karya dari Evi Sri Rezeki yang menjadi seri pertama S-Club terbitan Nourabooks. Novel ini menceritakan tentang kisah Lena, Dania, dan Dion untuk membentuk Klub Film di sekolahnya.
            Bermacam rintangan harus dihadapi Lena dan kawan-kawannya, dari anggota klub film yang menjadi musuh dalam selimut, bullying dari kakak kelas, hingga ultimatum dari Wakepsek Kesiswaan jika Klub Film mereka tak memiliki prestasi, maka tak akan ada pendampingan Klub Film mereka yang berujung tak adanya dana untuk Klub. Satu-satunya jalan untuk mempertahankan Klub Film adalah dengan memenangkan Festival Film Pendek Remaja.
            Lena, Dania, dan Dion harus jatuh bangun mempertahankan keberadaan Klub Film mereka, apalagi setelah salah seorang anggota klubnya, Romi, anak kelas X menyabotase basecamp mereka karena ada backing an dari anak-anak kelas XII.
            Hingga akhirnya Lena, Dania, dan Dion pun bertemu dengan Rizki yang jago bikin animasi dan selalu menyebut dirinya superhero, dan Ryan cowok yang jago musik. Ryan dan Rizki pun membawa Lena and the gank ke tempat persembunyian mereka.
            Namun, hal itu juga tak berlangsung lama, karena Romi kembali mengobrak-abrik tempat persembunyian mereka. Bahkan Romi pun memanfaatkan Dion, yang menderita penyakit ADHD (Attention Deficit Hyperactivity Disorder) untuk mencuri ide film Lena dan kawan-kawannya.
            Apa ide Rizky dan Ryan untuk menyelamatkan Klub Film dan menyelamatkan Lena dari taruhan dengan mantan pacarnya? Lalu, apa yang harus dilakukan Lena dan kawan-kawannya ketika ide mereka dicuri sementara hari terakhir pengiriman lomba hanya tinggal menghitung hari.

***
            Filosofi Cover
            Pertama kali melihat judul novel ini saya langsung jatuh cinta, judulnya ringkas, padat dan mengandung makna yang dalam. Cine Us (baca : sineas), secara harfiah, bisa diartikan Cine Us adalah pembuat film. Namun, di sampulnya terdapat pemenggalan kata, Cine dan Us, berasal dari kata Cine yang berarti pembuatan film dan Us yang berarti kita. Sehingga apabila dilihat dari sisi filosofinya, Cine Us adalah pembuatan film yang dilakukan bersama (oleh kita). Oleh karena itu, tak salah bila unsur persahabatan sangat kental dalam novel ini.
            Covernya pun menunjukkan filosofi tersendiri, dengan adanya warna biru sebagai latar yang menunjukkan harapan yang membentang seperti langit. Adanya sampul ganda pun menjadi keunikan dalam sampul ini, sayangnya gambar cewek animasi di sampul bagian dalam lebih mengarah ke Dania, bukan ke Lena, karena animasi ceweknya berambut lurus, tidak bergelombang, padahal cowok gembul di sebelahnya merujuk ke Rizki, meskipun begitu tidak mengurangi keunikan double cover ini.
Selain itu, adanya penambahan Clapper Board di bagian bawah cover menjadi sentuhan yang eye catchy, semakin menegaskan jika ini adalah novel tentang film. Namun, saya agak kecewa dengan bookmarknya, karena gambar di bookmark tidak bolak-balik, dan di bagian belakang hanya ada dua warna garis polos, padahal untuk lebih keren di bagian belakang bookmark bisa ditambahi gambar Clapper Board atau quote-quote yang ada dalam novel.

Bookmark Cine Us - Koleksi Pribadi
Penokohan Unik
Kenapa saya bilang penokohan di novel ini unik? Karena penulis tidak menampilkan sosok perfect sebagai tokoh utama. Seringkali ketika membaca novel kita dijejali tokoh-tokoh utama yang sempurna dan tidak memiliki kekurangan, namun dari sosok Lena yang bukan sosok pintar, dan Rizki yang bertubuh gempal, justru menjadi keunikan tersendiri untuk novel ini. Selain itu tokoh Rizki yang suka membuat web series animasi menjadi nilai plus tersendiri, karena itu memberikan wawasan baru bagi pembaca tentang perkembangan dunia web dan animasi.
Ditambah lagi dengan keberanian penulis menyuguhkan sosok Dion yang mengidap ADHD, ini memberikan apresiasi tersendiri bagi para penderita ADHD untuk bisa lebih berprestasi.
Apalagi dalam novel ini juga ada tokoh Evi dan Eva yang diambil dari nama penulisnya Evi Sri Rezeki dan saudara kembarnya Eva Sri Rahayu. Meskipun terkesan narsis, tapi saya bisa memakluminya, apalagi jika saya boleh menduga, cerita tentang tukar peran antara tokoh Eva dan Evi di novel pernah dilakukan penulisnya dan saudara kembarnya di dunia nyata.

Kebocoran Logika
Ada beberapa kesalahan logika dalam novel ini, meskipun jika dipaksakan bisa saja hal tersebut terjadi di dunia nyata, namun, alangkah baiknya jika hal yang kurang logis ini diminimalisir di novel-novel selanjutnya. Beberapa cerita yang kurang logis dalam novel ini adalah sebagai berikut :
Saingan? Kata itu menyentak ingatanku pada satu tim yang sudah tiga tahun ke belakang selalu menang kompetisi film pendek. Tim itu dimotori oleh seorang cowok bernama Adit. Damn! Akhirnya aku menyebutkan nama-yang-tidak-boleh-diucapkan-selama-lamanya itu!
Ya, adit bersama timnya selalu membuat pemegang juara bertahan kompetisi film pendek, Adit juga selalu keluar sebagai pemenang lomba penulisan skenario. Selalu, kecuali tahun lalu (halaman 24-25)   

Kenapa saya mengatakan ada yang tidak logis di pemaparan paragraf tersebut? Apabila sekarang Lena duduk di kelas XI, begitu juga Adit, berarti Adit sudah menjadi pemenang skenario dan film pendek sejak kelas VIII (2 SMP). Kalau dipaksakan Adit adalah orang yang jenius, bisa jadi Adit sudah bergelut dengan film sejak SD (bisa jadi), tapi kalau secara logika, anak kelas 2 SMP masihlah meraba-raba untuk belajar skenario dan film. Hal ini bukan soal umur, bisa jadi anak 2 SMP memang lebih pintar dari yang umur 17 tahun, namun apabila dipikirkan ulang, rasanya kurang logis juga.

Ketidaklogisan selanjutnya ada dalam paragraf berikut ini :
Kami bergerak menuju cabang kiri, sekitar beberapa ratus meter. Rizki melepaskan pegangan tangannya lalu mendekati dinding, memencet semacam sakelar. Kemudian, kami diliputi cahaya (halaman 88)

Diceritakan Rizki dan Lena menyusuri sebuah bunker yang tersembunyi di dalam sekolahnya. Ada yang janggal dalam paragraf ini, logisnya sebuah bunker, seluas apapun itu panjangnya tidak sampai ratusan meter. Beberapa puluh meter saja sudah termasuk panjang untuk ukuran bunker.

Selain itu, adapula suatu ketidaklogisan yang menurut saya cukup fatal.
“Lena, sekarang aku ingat! Kayaknya aku yang salah memasukkan skenario kalian di amplop co ... kelat ...," ucapan Dania terhenti ketika melihat tanganku yang menggenggam potret Dion (Halaman 259)

Dalam novel ini diceritakan jika Rizki salah paham pada Lena bisa memenangkan lomba skenario karena Lena menukar skenario miliknya dengan milik Rizki. Namun beberapa hari kemudian, akhirnya, Dania dengan tenangnya mengatakan jika ia yang salah memasukkan skenario ke dalam amplop. Apabila dipikirkan tidak logis apabila mengirimkan sebuah karya ke sebuah lomba (baik itu skenario, cerpen, novel, dan karya tulis lain) tidak ada identitas penulis dalam karya tersebut, apalagi ini lomba tingkat nasional. Paling tidak harusnya ada formulir atau minimal nama penulis dalam cover skenario atau karya tersebut.  

Sinetronisasi Novel atau Novelisasi Sinetron
Saya cukup menikmati ketika membaca novel Cine Us ini, namun saya merasa terganggu ketika memasuki cerita-cerita yang terkesan berlebihan atau lebay seperti adegan di sinetron. Seperti ketika Romi cs menyabotase basecamp Klub Film, atau bullying terhadap Tian oleh para anak kelas XII hingga disumpal mulut dan diikat di gudang. Apalagi ada sosok Renata yang penokohannya sebagai cewek centil terlalu berlebihan. Bisa jadi penulisnya memang terinspirasi dari sinetron-sinetron remaja, dan itu bukan hal yang salah asalkan tidak berlebihan.
Ketika membaca Chapter 9 saat Rizki menyatukan potongan-potongan rekaman yang diambil Dion menjadi sebuah film juga mengingatkan saya dengan novel berjudul Montase karya Windry Ramadhina yang juga ada adegan menyatukan penggalan film-film dokumenter. Apabila penulis terinspirasi pun, ia sudah menjadikan inspirasi dari novel yang saya sebutkan tadi menjadi suatu ide yang brilian dalam novel Cine Us ini.
           
            Typo atau Salah Makna?
            Saya menemukan beberapa typo dalam novel ini, dan ada pula kata yang entah salah ketik atau mungkin memang salah memaknai suatu kata.
            Seperti kata ‘merongoh’ yang terdapat di halaman 38 dan 46 :
            Aku merongoh tas dengan panik (halaman 38).
            Aku merongoh-rongoh paving block dengan panik (halaman 46).

            Bisa jadi yang dimaksudkan penulis ini adalah merogoh, yang berarti meraba atau mencari sesuatu dalam lubang. Namun di kalimat kedua lebih baiknya diganti dengan kata meraba-raba sehingga menjadi ‘Aku meraba-raba paving block dengan panik’. Karena untuk kata ‘merogoh’ biasanya untuk mencari atau mengambil benda yang ada dalam suatu tempat (kotak, lubang, kaleng, dan semacamnya)

            Ada juga penyingkatan kalimat yang rasanya kurang tepat seperti kalimat ini,
Sekolah Cerdas Pintar Mengadakan Pekan Olahraga (Porak) (halaman 242). Penyingkatan Pekan Olahraga menjadi ‘Porak’ rasanya kurang tepat, lebih baik apabila Porak adalah singkatan dari Pekan Olahraga Sekolah, bukan Pekan Olahraga saja.
            Selain itu saya juga menemukan beberapa salah ketik dalam novel ini, seperti :
1.      Semringah : sumringah (halaman 15).
2.      Suasan : Suasana (halaman 69).
3.      Final Fintasy : Final Fantasy (halaman 79).
4.      Mempimpin : Memimpin (halaman 95)
5.      Lopada : Lo pada (halaman 96)
6.      Jangtungku : Jantungku (halaman 125)
7.      Mengahadapi : Menghadapi (halaman 207)

Meskipun ada beberapa kata salah ketik seperti di atas yang tidak terlalu mengganggu cerita dalam novel ini. Akan tetapi ada yang harus diperhatikan ketika memilih nama tempat, seperti pemilihan nama sekolah ‘Cerdas Pintar’ yang kurang enak didengar / dibaca. Saya seolah-olah sedang membaca nama sekolah PAUD untuk anak-anak atau sedang membaca nama kelompok dalam lomba cerdas cermat. Apalagi ini kan novel remaja, lebih bagus apabila dipilih nama sekolah yang meremaja, rasanya terlalu njomplang jika nama sekolah ‘Cerdas Pintar’ dibandingkan dengan nama klub sekolah ‘Cine Us’.

***

Menonton Film Lewat Novel
Terlepas dari beberapa kekurangan dalam novel ini. Penulis telah berhasil menyampaikan pesan lewat novel ini dengan baik, seperti pesan persahabatan, semangat, pantang menyerah dan kejujuran lewat Lena, Dania, Dion, Rizki, dan Ryan. Selain itu, penulis juga sukses menyampaikan pesan bahwa setiap orang berhak sukses dan bahagia lewat tokoh Dion yang menderita ADHD.
Ketika membaca novel ini, hati saya ikut bergetar ketika Dion membanting handycam nya dan pergi. Selain itu, saya juga ikut geram ketika Romi dan kawan-kawannya memperalat Dion dan menyabotase Eva dan Evi menjadi bintang dalam ‘film curiannya’. Kemudian, saya juga tersenyum kecil dan tertawa membaca percakapan Rizki dan Lena tentang ultraman. Penulis berhasil mengaduk emosi pembacanya, tak terkesan cengeng, namun pas dan mengena di hati.
Saya seperti menonton scene-scene film dalam novel ini, karena penulis bisa menjabarkan dan menuliskan alurnya dengan apik. Sehingga tak salah jika di cover belakang tertulis jika kisah Lena dalam novel ini seperti film komedi-romantis yang seru. (Richa Miskiyya)


http://www.smartfren.com/ina/home/

 www.noura.mizan.com


You Might Also Like

1 komentar

  1. Terima kasih sudah mengapresiasi novel CineUs. Semoga nanti berkenan mengapresiasi sekuelnya :)

    BalasHapus

Subscribe