Menggali Inspirasi Dari Para Pejuang Mimpi

Senin, Maret 09, 2015




Judul Buku      : Pasukan Matahari
Penulis             : Gol A Gong
Penerbit           : Indiva Media Kreasi
Halaman          : 368 halaman
Tahun              : Cetakan Pertama, September 2014
ISBN               : 978-602-1614-43-3
Peresensi         : Richa Miskiyya*

‘Bahwa cinta datang kepada kita, tanpa bertanya soal jati diri. Maka peluklah cinta. Dia datang dari muasal, diri kita sesungguhnya’

Perbedaan merupakan keniscayaan di dunia ini, Tuhan menciptakan manusia berbeda rupa, berbeda suku, dan berbeda budaya untuk saling kenal-mengenal. Akan tetapi seringkali manusia menciptakan perbedaan dengan jarak terlalu lebar, tentang kaya dan miskin, tentang cantik dan buruk rupa, atau tentang pejabat dan rakyat jelata. 

Perbedaan status sosial dan pangkat ini kerap menjadikan suatu kelompok menjadi tersisih dan merasa menjadi yang termarginalkan hingga akhirnya menyingkir pelan-pelan. Benarkan perbedaan menjadi suatu batu sandungan untuk meraih masa depan? Atau perbedaan itu justru menjadi pijakan jembatan untuk meraih impian?   

Hidup sebagai orang ‘berbeda’ inilah yang harus dijalani oleh Doni, tokoh utama dalam novel Pasukan Matahari ini. Perjalanan hidup yang tak mudah sebagai seorang lelaki yang tak sempurna dari segi fisik, bukan dalam hal ketampanan, melainkan karena Doni harus merelakan tangan kirinya diamputasi karena sebuah kecelakaan ketika ia bermain saat masih kecil.

Pada bab-bab awal novel ini dimulai dengan mengisahkan Doni dewasa yang bekerja sebagai wartawan. Ia dan keluarganya berencana untuk pergi ke anak gunung Krakatau, menepati janji bertemu dengan sahabat-sahabat masa kecilnya. Namun, sebelum ke anak Gunung Krakatau, Doni ingin napak tilas perjalanan hidupnya, kembali ke Kampung Menes, tanah kelahirannya

Di awal novel, diceritakan bahwa Doni memiliki keluarga yang bahagia dengan karir yang bagus di bidang penulisan, jika dibayangkan sungguh hidup yang sempurna. Namun, ketika masuk ke bab-bab selanjutnya barulah terbentuk garis merah cerita, sebuah perjuangan di tengah keterbatasan.

Demi menepati janji puluhan tahun silam untuk mendaki anak Gunung Krakatau, Doni rela resign dari pekerjaannya sebagai wartawan untuk bertemu dengan Pasukan Semut dan Empat Matahari, sahabat-sahabat di masa kecilnya (halaman 44).

Sebuah perjalanan memang tidaklah mudah, ada banyak halangan dalam perjalanan Doni kembali ke kampung halaman, akan tetapi hal tersebut tak menyurutkan semangatnya. 

Sesampainya Doni dan Keluarganya di rumah masa kecilnya, kenangan Doni kembali berkejaran. Kisah tentang pohon seri di halaman rumah pun bergulir. Sebuah pohon berusia puluhan tahun yang menjadi titik balik kehidupan Doni hingga ia harus kehilangan satu tangannya. 

Ya, sebuah kenakalan semasa kanak-kanaknya dulu membuat tangan Doni patah hingga akhirnya harus diamputasi. Pasukan Semut, kelompoknya bersama tujuh sahabatnya menjadi saksi mata tragedi di sore hari itu. Semua berpikir segalanya akan baik-baik saja, hingga dokter memvonis jika tangan Doni harus segera diamputasi atau Doni tak akan memiliki umur panjang. (halaman 181).

Menyadari jika anaknya kehilangan satu tangan, membuat ayah dan ibu Doni sangat terpukul dan menyesal karena merasa tak bisa menjaga anaknya dengan baik. Doni pun merasakan hal yang serupa, dalam benaknya ada banyak ketakutan. Ia takut diolok-olok, ia takut tak bisa menjadi pilot seperti mimpinya, dan ia takut jika tak bisa bermain bersama-sama lagi dengan sahabat-sahabatnya di Pasukan Semut. 

Namun, kekhawatiran Doni mulai sirna, ketika ia satu kamar dengan Ujer, Herman, dan Yayat di rumah sakit. Ujer, Herman, dan Yayat juga harus rela kehilangan salah satu anggota tubuhnya di masa kanak-kanak mereka. 

Ujer, Herman, Yayat, dan Doni akhirnya bersahabat erat dan membentuk kelompok bernama Empat Matahari. “Kita berempat ini walaupun tubuh kita cacat, tapi otak kita menyinari dunia.” (halaman 207).

Perlahan tapi pasti, kepercayaan diri Doni pun kembali bangkit, apalagi ketika Pasukan Semut datang ke rumah sakit dan tetap menganggap Doni sebagai sahabat. Pasukan Semut dan Empat Matahari pun kemudian mengucap ikrar bersama jika mereka akan berusaha untuk menggapai mimpi mereka masing-masing dan mereka suatu hari kelak akan bertemu kembali setelah semua mimpi-mimpi mereka tercapai.


Semangat Mengejar Mimpi
Doni awalnya bercita-cita menjadi pilot agar bisa keliling dunia, tapi kemudian ia harus pasrah ketika satu tangannya harus diamputasi. Namun, ia tetap berjuang keras untuk menjadi pintar sehingga tetap bisa keliling dunia seperti mimpinya.

Dalam novel ini perjalanan dan semangat yang dimiliki Doni tak hanya tercermin dari kekuatan para sahabat, akan tetapi juga kekuatan orang tuanya yang tetap tabah dan berusaha menyemangati dan menemani Doni mencari kelebihan yang dimilikinya. Bagaimana ayahnya mengajarinya bermain bulu tangkis juga menyediakan perpustakaan kecil untuk menghalau kesedihan anaknya. Tuhan memang Maha Adil, ketika seseorang kehilangan sesuatu, Tuhan akan menggantinya dengan sesuatu yang lain yang lebih baik. 


Novel ini memanglah masuk dalam kategori buku fiksi, akan tetapi novel ini juga menjadi semacam autobiography oleh Gol A Gong yang juga memiliki ketidaksempurnaan di tangan kirinya. Membaca Pasukan Matahari layaknya membaca kisah hidup penulisnya sendiri yang penuh inspirasi.(*)
    
*Richa Miskiyya, penikmat novel, tinggal di Grobogan
Resensi ini diikutsertakan dalam lomba resensi buku karya penulis FLP
(Milad FLP Ke-18)


You Might Also Like

0 komentar

Subscribe