Diet Plastik untuk Masa Depan yang Lebih Baik

Selasa, Februari 04, 2020

Sudahkah kamu diet plastik hari ini? Bagi sebagian orang, diet plastik memang masih terdengar asing. Jika biasanya diet berhubungan dengan kontrol pola makan, maka diet plastik adalah mengontrol penggunaan plastik yang digunakan sehari-hari. 

diet plastik
Diet Plastik (Dokumentasi pribadi)
Saat ini, Indonesia menjadi negara urutan kedua penyumbang sampah plastik terbanyak di dunia, yaitu 3,21 juta meter ton/tahun. Banyak banget, kan? Penggunaan plastik memang tidak bisa dihilangkan sama sekali, namun tentunya bisa dikurangi, dengan cara diet plastik.
Lalu, apa sih yang bisa kita lakukan untuk mengurangi sampah plastik dalam kehidupan sehari-hari?

      1.      Membawa Kantong Belanja Sendiri

Saat belanja di pasar, minimarket, hingga swalayan, penggunaan kantong plastik seperti sudah menjadi kewajiban. Para pembeli seolah memiliki hak untuk mendapatkan kantong plastik, begitu juga dengan pedagang/penjual yang memandang bahwa pemberian kantong plastik untuk wadah belanjaan menjadi semacam bentuk pelayanan untuk konsumen. 

diet plastik
Membawa Tote Bag Saat Berbelanja (Dokumentasi Pribadi)
Untungnya saat ini banyak minimarket, atau swalayan yang sudah mulai menyadari bahaya penggunaan kantong plastik berlebih dan menyarankan para konsumennya untuk membawa kantong belanja sendiri. 

Membawa kantong belanja sendiri saat berbelanja tentunya banyak sekali manfaatnya, selain bisa mengurangi sampah plastik, juga bisa digunakan berulang kali. Apalagi bagi yang suka membawa tote bag kekinian, bisa sekalian bergaya sambil berbelanja, hehe. 

      2.      Menggunakan Kantong Plastik Berulang Kali

Salah satu prinsip dalam meminimalisir sampah plastik adalah reuse, yaitu memakai kembali barang-barang yang masih bisa dipakai, namun tidak bisa didaur ulang, salah satunya adalah kantong plastik kresek. 

Banyak ibu-ibu yang membeli bahan makanan di pasar mengaku kesulitan mengurangi sampah plastik karena saat membeli telur, cabai, bawang merah, bawah putih, wortel, tomat, dan bahan-bahan lainnya membutuhkan plastik. 

diet plastik
Menggunakan Kantong Kresek yang Sama Berulang Kali (Dokumentasi Pribadi) 
Nah, solusinya bisa menggunakan kantong plastik kresek berulang kali. Bahan makanan bukan makanan matang, oleh karena itu aman apabila menggunakan kantong plastik yang sama berulang kali untuk wadahnya.

Saya seringkali menyimpan kantong kresek yang saya dapatkan, kemudian saat belanja ke pasar akan saya gunakan untuk wadah bahan sayuran yang saya beli. Setelah berbelanja, kantong kresek tersebut akan saya cuci bersih, saya jemur, saya lipat, dan bisa saya gunakan kembali saat berbelanja di lain hari. 

      3.      Menggunakan Sedotan Non Plastik

Pernah melihat video tentang seekor penyu yang kesakitan karena hidungnya kemasukan sedotan plastik? Miris dan menyedihkan, bukan? Sedotan plastik sekali pakai yang kita gunakan dan buang, ternyata malah menyakiti makhluk lain yang tak berdosa. 

diet plastik
Sedotan Non Plastik (Dokumentasi Pribadi)
Maka dari itu, sebagai salah satu aktifitas diet plastik, mulai gunakan sedotan non plastik yang bisa dipakai berulang kali. Yuk, stop gunakan sedotan plastik.

      4.      Membawa Wadah Sendiri Saat Jajan

diet plastik
Membawa Wadah Sendiri Saat Membeli Makanan (Dokumentasi Pribadi)

Usahakan membawa wadah sendiri saat jajan. Seperti saat membeli siomay, batagor, atau bubur ayam. Seperti yang saya lakukan, saat membeli bubur ayam atau jajanan lain yang lewat depan rumah, saya menggunakan wadah sendiri untuk meminimalisir penggunaan plastik. Mungkin terkesan repot atau lebay, tapi untuk masa depan lingkungan yang lebih baik, kenapa tidak?

      5.      Membawa Botol Minum Sendiri

 
diet plastik
Membawa Botol Minum Isi Ulang (Dokumentasi Pribadi)

Sering merasa kehausan saat di jalan? Yuk mulai gunakan tumbler atau botol minum isi ulang untuk membawa air minum. Selain lebih sehat, lebih praktis, tentunya lebih hemat, karena gak perlu membeli minum di jalan. Jangan lupa untuk mengajak anggota keluarga menggunakan botol minum sendiri saat beraktifitas di luar, ya.

       6.      Memilih Produk dengan Kemasan Daur Ulang

Aktivitas rumah tangga sehari-hari seperti memasak, mencuci, dan mengepel, tentunya sulit dipisahkan dari benda-benda yang memiliki bahan plastik sebagai wadahnya. Seperti minyak goreng, detergen, juga cairan pel. 

Oleh sebab itu, untuk menghindari bahan plastik seminim mungkin, usahakan untuk menggunakan produk dengan kemasan daur ulang, atau wadahnya bisa didaur ulang kembali, seperti minyak goreng dan cairan pel kemasan botol, juga detergen yang menggunakan kemasan botol.

diet plastik
Botol Detergen Hasil Daur Ulang (Sumber: Youtube Rinso)
Kemasan botol bekas pakai ini nantinya bisa dibawa ke bank sampah atau diberikan kepada pemulung agar bisa didaur ulang kembali. Seperti Rinso yang kemasan botolnya 100% merupakan hasil daur ulang. Nah, apabila kamu menggunakan Rinso kemasan botol, botol sisa kemasannya jangan dibuang ke tempat sampah ya, tapi serahkan ke bank sampah atau ke pemulung agar nantinya bisa didaur ulang.

Itu dia beberapa cara untuk menunjang aktivitas diet plastik dalam kehidupan sehari-hari. Ayo mulai diet plastik sekarang juga. Diet plastik untuk masa depan lingkungan yang lebih baik.  (*)

You Might Also Like

17 komentar

  1. Setujuuuu.. aku udah sering bawa temoat bekal sendiri, tas shopping, tumbler dan minum gak pake sedotan. Tapi kadang suka keteteran kalau mau jajan banyak tapi tempqt bekalnya cuma 1, jadilah harus mbungkus dengan plastik.

    BalasHapus
  2. Kalo saya bawa tumbler dan tempat bakal sendiri dari rumah.. Kalo gak dimulai dari diri sendiri kapan lagi kita mendukung kampanye sampah plastik..

    BalasHapus
  3. Wah aku punya banyak tas kain, tapi kalau ke market malah sering lupa bawa hiks. Thanks mengingatkan

    BalasHapus
  4. Aku juga sekarang lagi diet kantung plastik. Sebisa mungkin bawa tumblr dan totebag saat belanja. 🤭🤭🤭

    BalasHapus
  5. Kalau aku ya karena kemana-mana bawa backpack, jadi setiap belanja langsung masuk tas aja. Juga akhir-akhir ini terbantu banget karena bawa tumbler, jadi nggak takut dehidrasi hehe.

    BalasHapus
  6. Waduh.. Indonesia sudah jadi negara nomor 2 penyumbang sampah. Harus segera dilakukan tindakan nyata ya, salah satunya memang diet plastik. Dan saya juga selalu bawa botol minim, Mbak.
    Dan syukurnya, sekarang kemasan sabun cair juga pakai daur ulang.

    BalasHapus
  7. Sudah dari dulu suka membawa botol minuman sendiri jika sedang keluar rumah.

    BalasHapus
  8. I agree with you mb. diet plastik suatu saat akan mengubah masa depan menjadi lebih baik krn plastik jdi salah satu sumber masalah yg harus diberantas dan diselesaikan bersama.

    BalasHapus
  9. yang terakhir nih yang belum saya lakukan karena susah cari produk yang bungkusnya daur ulang, huhuhu. Jadi plastik tuh ada di rumah ya dari produk-produk itu karena sayapun sudah mulai belanja dengan tas sendiri

    BalasHapus
  10. akuuu sudah melakukan semuanya, tapi yang paling susah itu yg mau jajan pakai wadah sendiri kadang ada case yg emang butuh diplastikin krn ngga pas di kantung belanja sendiri hihiw :3

    BalasHapus
  11. Makin kesini memang lingkungan harus terus dijaga kelestariannya kan. Dengan melakukan diet plastik ini tentunya membantu untuk masa depan lingkungan di bumi ini. AKu pun mulai mengurangi jajan menggunakan plastik dan biasa bawa bekal juga.

    BalasHapus
  12. Aku sekarang Juga mulai mengurangi pakai plastik-plastik. Kebetulan di Semarang Juga belanja sekarang wajib bawa kantong belanja sendiri. Terus acara-acara parenting Juga udah mulai zero waste.. jadi disuruh bawa Tumblr Dan tempat makan sendiri.

    BalasHapus
  13. Dari semua langkah diet plastik, saya paling sebel dg solusi pakai sedotan non plastik. Kenapa? Sering kali terlihat ramah lingkungan (yg memang iya), tetapi saya pribadi malas untuk mencuci sedotan itu. ahhaha.

    Jadi gmn? Kalau saya sih langsung sruput aja dari gelas dan gak pake sedotan :)

    BalasHapus
  14. ternyata diet plastik ini lebih berbahaya daripada diet makanan, karena dampaknya ke generasi selanjutnya..

    BalasHapus
  15. Botol minum aku udah bawa sendiri karena emang gak suka air mineral.
    Untuk belanjaan juga udah bawa tas sendiri.
    Yg belum itu bawa tempat klo jajan bakso, dll. Apalagi klo belinya banyak hihiiiii... Tp minimal kita udah usaha dari kalangan sendiri dlu ya utk mengurangi sampah plastik di Indonesia.

    BalasHapus
  16. Alhamdulillah, semua poin yang kamu sebutkan sudah aku jalankan, Twin. Termasuk melipat plastik berbentuk segitiga dan kusimpan rapi di dalam satu kotak khusus di dapur yang selalu aku ambil di kala butuh, habis pakai dan masih bersih binti kering, aku lipat berbentuk segitiga kembali.

    BalasHapus
  17. Masih boros nih. Kadang gak nolak juga klo dikasih karena biasanya si kantong plastik direuse tuk wadah sampah di rumah sebelum ke TPS. Tapi sebisa mungkin sih klo belanja bulanan emang udah minta diduskan saja daripada pakai kantong plastik berlembar2. Sebelum keluar juga anak-anak selalu saya ingatin bawa botol minum sendiri, biar hemat dan pastinya menghindari air kemasan juga dong.

    BalasHapus

Subscribe